Membangun Desa Swadaya Menjadi Desa Swasembada

0
833

Secara teoritis, desa dibagi diklasifikasikan menjad beberapa tipe yang didasarkan kepada perkembangan desa itu sendiri. Yang pertama adalah desa Swadaya, desa tipe ini biasanya berada yang relatif jauh dan terpencil dikarenakan faktor geografis ataupun akses menuju lokasi yang bisa dibilan sulit. Desa ini pun bisa dibilang tradisional karena selain mata pencahariannya masih bersifat homogen, teknologi yang digunakannya pun masih sangat sederhana sehingga hasil yang didapatkan pun masih sangat terbatas.

Desa yang biasanya jumlah penduduknya tidak terlalu banyak ini juga rata-rata masih memegang adat budaya yang sudah bertahan turun temurun sehingga kebanyakan dari mereka bersifat tertutup dan cenderung menolak pengaruh-pengaruh dari luar yang seringkali bertentangan dengan adat istiadat yang berlaku di desanya. Namun mayoritas desa ini sebenarnya memiliki potensi dan sumber daya yang dapat dioptimalkan sehingga dapat meningkatkan roda perekonomian di desa tersebut.

Yang kedua adalah desa swakarya, desa ini bisa dibilang peralihan dari desa swadaya menuju desa swasembada, karena terdapat beberapa perubahan pada desa swakarya ini diantaranya masyarakatnya yang mulai terbuka dan lebih longgar terkait pengaruh luar dan adat istiadatnya sehingga dalam pengelolaan mata pencahariannya sudah mulai menggunakan teknologi. Akses desa swakarya ini juga sudah lebih baik sehingga mudah dijangkau.

Baca Juga  Ciri Ciri Desa Swadaya Yang Mungkin Belum Banyak Orang Ketahui

Yang terakhir adalah desa swasembada, bisa dibilang desa ini adalah desa yang sudah maju dan mandiri secara ekonomi dimana masyarakatnya sudah memiliki beragam profesi dengan berbagai macam penggunaan teknologi, ditambah lagi lokasinya yang strategis dan gampang diakses dari dan menuju kota membuat desa ini rata-rata memiliki penduduk yang relatif lebih banyak.

Dengan beragam budaya dan suku dimana adat istiadat yang berlaku bersandingan harmonis dengan budaya dan pengaruh dari luar. Desa ini juga pada tahap selanjutnya dapat dikembangkan menjadi desa wisata dengan mengangkat potensi yang dimiliki desa tersebut, dengan tidak mengubah kearifan lokalnya sehingga menjadi destinasi dewasa yang khas tidak akan ditemukan di tempat lainnya.

Mengubah sebuah desa swakarya menjadi desa swasembada merupakan suatu keharusan agar ada perubahan yang berarti terhadap perekonomian warganya, dilain pihak juga majunya sebuah desa juga akan memacu kemajuan roda perekonomian sebuah negara. Namun melakukan perubahan ini bukanlah pekerjaan yang mudah, butuh proses dan pendekatan yang bertahap agar masyarakt di desa swakarya ini mau terbuka dan menerima pengaruh dari luar.

Baca Juga  Kemendes Luncurkan Aplikasi Multi Media ‘Desa Kini’

Butuh kerjasama dan komunikasi yang baik antara pihak terkait dengan pemangku adat atau tokoh masyarakat setempat agar proses transisi dapat berjalan dengan lancar. Lokasi juga seringkali menjadi kendala proses trasnsisi desa swadaya ini.

Oleh karena itu analisa terkait lokasi geografis di desa tersebut apakah ada banyak potensi di desa tersebut, lalu apakah perbaikan akses di desa tersebut memungkinkan dilakukan, dan apabila ada opsi untuk pemindahan atau relokasi ke area lain perlu diperhatikan juga respon dari warga setempat dan apakah area baru lebih baik daripada area yang lama.

Hal tersebut perlu diperhatikan karena tidak akan mudah memindahkan suatu desa ke lokasi yang lain dan tidaklah murah melakukan perbaikan akses ke desa yang lokasinya memang sulit. Perlu dilakukan peran serta pemerintah dan analisa para ahli agar proses perubahan desa swadaya menjadi desa swakarya hingga menjadi desa swasembada dapat berjalan dengan lancar dan menguntungkan desa itu sendiri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here